Berita Wisata Indonesia Terbaru – Jauh dari gedung pencakar langit yang menghalangi pemandangan, hutan beton yang lebat dan sibuk, lalu lintas yang padat, papan reklame yang berkedip-kedip, suara-suara mengganggu yang tak ada habisnya, dan semua gangguan kota-kota modern, Anda akan menemukan surga yang murni di mana Ibu Pertiwi dan orang-orang yang ramah dan hangat menyambut Anda dengan semua keajaiban luar biasa di Raja Ampat, kabupaten kepulauan di Provinsi Papua Barat. Dengan semua keajaiban spektakuler di atas dan di luar perairan, serta di darat dan di tengah hutan lebat, ini benar-benar tempat di mana kata-kata seperti indah, mempesona, megah, dan mempesona mendapatkan makna fisik yang sebenarnya.

 

Yuk Intip Kecantikan Destinasi Wisata Raja Ampat!

 

Kaisar Empat
Terletak di ujung barat laut Semenanjung Kepala Burung di Papua, pulau paling timur di Kepulauan Indonesia, Raja Ampat atau secara harfiah berarti ‘Empat Raja’ adalah sebuah kepulauan yang terdiri lebih dari 1.500 pulau kecil, pulau kecil, dan beting yang mengelilingi empat pulau utama Waigeo, Batanta, Salawati, dan Misool. Nama Raja Ampat sendiri diyakini berasal dari sebuah legenda dimana seorang wanita menemukan tujuh telur, dengan empat di antaranya menetas dan menjadi raja di empat pulau utama, sedangkan tiga lainnya menjadi wanita, hantu, dan batu.

Untuk penggemar bawah air, Raja Ampat pasti menawarkan beberapa pengalaman terbaik dunia. Wilayah di dalam Kepulauan Empat Raja sangat besar, meliputi 9,8 juta hektar tanah dan laut, rumah bagi 540 jenis karang, lebih dari 1.000 jenis ikan karang, dan 700 jenis moluska. Ini menjadikannya perpustakaan hidup paling beragam untuk terumbu karang dan biota bawah laut dunia.

Menurut laporan yang dikembangkan oleh The Nature Conservancy and Conservation International, sekitar 75% spesies dunia hidup di sini! Jumlah dan keragaman kehidupan laut Raja Ampat yang besar serta sistem terumbu karangnya yang masih asli adalah mimpi scuba yang menjadi kenyataan – dan juga situs yang fantastis untuk perenang snorkel.

Saat Anda memulai penyelaman di sini, frasa “Perhatian terhadap detail” memiliki arti baru saat kuda laut kerdil berenang di sekitar jari Anda. Pari Manta dan wobbegong akan meluncur tepat di dekat Anda. Sekolah ikan Tuna, trevaly raksasa, kakap, batfish, dan bahkan barakuda ada di sana untuk melengkapi “daftar pertemuan” bawah air Anda. Belum lagi asisten dugong yang ramah, dan rekan yang sibuk, penyu. Di dasar laut, kerang laut raksasa berukuran panjang lebih dari satu meter benar-benar menawarkan sensasi pertemuan dekat.

Tentunya, ada banyak sekali spot diving dan snorkeling yang bisa Anda pilih di perairan yang sangat luas ini. Diantaranya adalah di Kabui Passage (lorong yang sangat sempit antara Waigeo dan Pulau Gam yang dilintasi oleh penjelajah Inggris terkenal, Alfred Russell Wallace pada tahun 1860), di sekitar Dermaga Pulau Arborek, Sawandarek, Yenbuba, Friwen Wall, dan banyak lagi lainnya.

Sementara keindahan bawah lautnya luar biasa, pemandangan di atas permukaannya sama-sama menakjubkan. Seolah-olah dirancang dan ditempatkan dengan hati-hati dengan estetika seperti itu, pulau-pulau kecil batu di tengah air biru jernih dan langit biru cerah di Piaynemo menawarkan beberapa pemandangan paling spektakuler di muka bumi. Melihat ke bawah dari atas bukit, hampir terlihat bahwa Ibu Pertiwi melukis karya seni terbaiknya dan menawarkan sekilas surga. Lebih jauh di Pulau Wayag, Anda juga akan menemukan formasi pulau-pulau batu yang menakjubkan dalam skala yang lebih besar.

Satwa liar Raja Ampat yang luar biasa tidak berhenti di bawah air. Di tengah banyaknya hutan lebat di dalam pulau, orang masih dapat menemukan berbagai spesies burung termasuk Cendrawasih atau burung Cendrawasih yang spektakuler. Ada juga spesies kuskus endemik, yaitu kuskus Waigeou atau kuskus tutul Waigeou (Spilocuscus papuensis) yang merupakan spesies marsupial dalam famili Phalangeridae.

Suasana Lokal
Selain wisata alamnya yang tak ada habisnya, Raja Ampat juga menawarkan keramahan khas orang Papua. Di Desa Wisata Arborek, Anda bisa menginap di sejumlah homestay dan berbaur dengan penduduk setempat sambil mengamati kehidupan sehari-hari dan tradisi unik mereka. Saat rombongan wisatawan datang, biasanya mereka menampilkan tarian selamat datang tradisional tepat di dermaga dan menghibur para ‘tamu’ dengan berbagai lagu daerah Papua.

Dengan semua keajaiban spektakuler di pedalaman, di pantai, dan di luar perairan, serta suasana tenang yang berbeda yang jarang Anda temukan di tempat lain di dunia, Raja Ampat benar-benar menawarkan pengalaman terbaik yang hanya bisa diimpikan.

Jadi, apakah Anda seorang penyelam yang rajin, sesekali snorkeling, atau hanya seseorang yang menghargai keindahan dalam segala hal, Raja Ampat menyambut Anda di Surga di Bumi.

Bagaimana menuju ke Raja Ampat ?
Untuk sampai ke Raja Ampat Anda harus terlebih dahulu mengambil penerbangan dari Jakarta atau Makassar ke Sorong. Ada pesawat kecil untuk membawa Anda ke Waisai, ibu kota kabupaten Raja Ampat, atau alternatifnya, Anda bisa naik kapal feri dari pelabuhan Sorong ke pulau-pulau.

Didirikan pada tahun 2012, Bandara Marinda di Waisai, ibu kota Kabupaten Raja Ampat melayani penerbangan ke dan dari kota Sorong. Wings Air melayani penerbangan harian Penerbangan antara Sorong dan Raja Ampat, sedangkan Susi Air penerbangan dua kali seminggu pada hari Senin dan Sabtu. Harap diperhatikan bahwa Bandara Marinda masih dalam pengembangan dan perluasan dan terletak relatif jauh dari fasilitas manapun. Jadi pastikan untuk mengemas makanan ringan dan minuman sambil menunggu penerbangan kembali ke Sorong.

Atau, ada feri yang tersedia untuk mengantar Anda dari Sorong dan Waisai dan sebaliknya. Perjalanan feri akan memakan waktu sekitar 2 hingga tiga jam.Sebagai hub utama ke Raja Ampat, Bandara Domine Eduard Osok di Sorong melayani penerbangan ke sejumlah kota besar di Papua dan Indonesia termasuk Manokwari, Jayapura, Ambon, Makassar, Manado, dan Jakarta. Garuda Indonesia mengoperasikan penerbangan harian antara Jakarta-Sorong. Seperti halnya Sriwijaya Air dan Nam Air, Sedangkan Batik Air terbang dua kali sehari antara Jakarta dan Sorong.

Semoga artikel ini bermanfaat untukmu ya !